Tuan Guru
Menghidupkan Kembali Sosok Tuan Guru Yang Ditiru dan Digugu
wikana

Biografi Singkat Wikana | Tuan Guru

Wikana lahir di Sumedang, Jawa Barat, 18 Oktober 1914 adalah seorang pejuang kemerdekaan Indonesia. Bersama Chaerul Saleh, Sukarni dan pemuda-pemuda lainnya dari Menteng 31, mereka menculik Soekarno dan Hatta dalam Peristiwa Rengasdengklok dengan tujuan agar kedua tokoh ini segera memproklamasikan kemerdekaan setelah Jepang menyerah kepada Sekutu.
wikana

Wikana terlahir dari keluarga menak Sumedang, ayahnya bernama Raden Haji Soelaiman. Sebagai anak priayi, Wikana punya hak untuk mengenyam pendidikan. Tapi untuk masuk ELS (Europeesch Lagere School), sekolah dasar yang menggunakan bahasa Belanda sebagai pengantar, tidak cukup bermodal anak raden saja. Kemampuan bahasa Belanda dan kepintaran si anak menjadi standar utama. Wikana memenuhi syarat itu dan berhasil lulus dari ELS. Lepas dari ELS Wikana melanjutkan sekolah ke MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs). Semasa muda itulah Wikana sempat menjadi salah satu dari sekian pemuda satelit Bung Karno di Bandung.

Semasa zaman kolonial, Wikana menjadi pemimpin PKI bawah tanah di Jawa Barat. Ia juga berkawan dekat dengan Widarta tokoh PKI bawah tanah yang bertanggungjawab di wilayah Jakarta. Widartalah yang merekrut Aidit dan MH Lukman masuk PKI namun ironisnya harus mati karena keputusan internal partainya sendiri. Sahabat Wikana itu diadili in absentia oleh Amir Sjarifuddin gara-gara menjalankankan kebijakan yang dianggap tak sejalan dengan garis partai pada peristiwa Tiga Daerah di wilayah karesidenan Pekalongan. Sebuah eksekusi di Pantai Parangtritis meringkus nyawanya.

Pada peristiwa Proklamasi 1945 Wikana memainkan peran penting karena berkat koneksinya di Angkatan Laut Jepang atau Kaigun, Proklamasi 1945 bisa dirumuskan di rumah dinas Laksamana Maeda di Menteng yang terjamin keamanannya. Lalu Wikana mengatur semua keperluan Pembacaan Proklamasi di rumah Bung Karno di Pegangsaan, ia juga tegang saat melihat Bung Karno sakit malaria pagi hari menjelang detik-detik pembacaan Proklamasi. Wikana kasak kusuk ke kalangan militer Jepang untuk tidak mengganggu jalannya upacara pembacaan teks proklamasi.

Setelah kemerdekaan jalan hidup Wikana sangat rumit, ia dianggap terlibat peristiwa Madiun 1948, namun berhasil lepas dari kejaran tentara. Bersama dengan pejuang-pejuang dari Nasionalis sayap kiri ia menghilang dan baru kembali setelah DN Aidit melakukan pledoi terhadap kasus Madiun 1948 yang mulai digugat oleh Jaksa Dali Mutiara pada 2 Februari 1955. Namun revitalisasi PKI ditangan DN Aidit membuat Wikana tersingkir dan dianggap bagian dari golongan tua yang tidak progresif, ini sama saja dengan kasus penyingkiran kaum komunis ex Digulis oleh anak-anak muda PKI, karena tidak sesuai dengan perkembangan perjuangan komunis yang lebih Nasionalis dan mendekat pada Bung Karno.

Terakhir Wikana tinggal di daerah Simpangan Matraman Plantsoen dalam keadaan miskin dan sengsara karena tidak mendapat tempat di PKI dan diisolir oleh Aidit. Beruntung Waperdam Chaerul Saleh pada tahun 1965 menarik Wikana menjadi anggota MPRS. Pada saat penangkapan-penangkapan setelah kejadian GESTAPU, Wikana hilang begitu saja.

Jabatan dalam kabinet:

  1. Menteri Negara dalam kabinet Sjahrir III masa kerja 2 Oktober 1946 – 27 Juni 1947
  2. Menteri Negara dalam kabinet Sjahrir II masa kerja 12 Maret 1946 – 2 Oktober 1946
  3. Menteri Negara dalam kabinet Amir Sjarifuddin I masa kerja 3 Juli 1947 – 11 November 1947
  4. Menteri Negara (Urusan Pemuda) dalam kabinet Amir Sjarifuddin II masa kerja 11 November 1947 – 29 Januari 1948

Artikel Terkait dengan Sejarah
•  Eduard Douwes Dekker (Penulis Buku Max Havelaar)
•  Biografi Singkat Douwes Dekker (Tokoh Pergerakan Nasional)
•  Biografi Singkat H.O.S Cokroaminoto (Tokoh Pergerakan Nasional)
•  Biografi Singkat Chaerul Saleh
•  Biografi Singkat Sukarni (Pejuang Kemerdekaan)
•  Biografi Singkat dr. Soetomo (Pendiri Budi Utomo)
•  Biografi Singkat Sayuti Melik (Pengetik Naskah Proklamasi)
•  Biografi Singkat Abdul Latief Hendraningrat
•  Biografi Singkat Amir Sjarifuddin
•  Biografi Singkat Syafruddin Prawiranegara
•  Korte Verklaring (Perjanjian Pendek)
•  Sejarah Singkat Perguruan Taman Siswa
•  Sejarah Awal Pendidikan Guru di Indonesia
•  Pemberontakan Anak Buah Kapal “de Zeven Provincien” (1933)
•  Als ik eens Nederlander was (Andaikata Aku Seorang Belanda)